Badak bercula satu menghadapi ancaman

Badak Bertanduk Satu Besar adalah kebanggaan India timur laut tetapi kelangsungan hidupnya sekarang terancam. Campur tangan manusia menjadi salah satu alasan utama mengapa kehidupan badak bercula satu terancam. Menggembala ternak di dalam kawasan lindung membuat hewan rentan terhadap banyak penyakit mematikan. Perburuan yang terus meningkat, terutama untuk culanya, menyebabkan hewan ini punah. Tanduknya digunakan sebagai obat dan afrodisiak. Tujuan pengobatan adalah untuk menghilangkan rasa sakit dan menurunkan demam. Selama berabad-abad, orang Asia percaya bahwa bubuk cula badak dapat menyembuhkan segala sesuatu mulai dari demam dan mimisan, campak, difteri, dan keracunan. Banyak juga yang percaya bahwa bubuk cula badak membantu menjaga energi awet muda dan membantu memperkuat seksualitas. Namun, tidak ada penelitian ilmiah yang menunjukkan bahwa cula badak berpengaruh pada salah satu tujuan tersebut. Selain tanduknya, kulit ikannya; Darah, urin, dan air liur juga memiliki nilai ekonomi.

Laporan media baru-baru ini dari Taman Nasional Kaziranga tentang perburuan Badak Bertanduk Satu Hebat sangat mengejutkan dan membuat pemerintah dalam masalah. Mengingat infrastruktur saat ini ditambah dengan petugas keamanan, para pemburu tidak kebal terhadap senjata canggih yang mereka bawa. Proses pemulihan yang kuat terhadap bahaya perburuan liar adalah sesuatu yang harus diatur hari ini atau besok, mungkin sudah terlambat ketika kita memberi tahu generasi berikutnya hanya dengan memegang gambar “lihat anak-anak, ini seperti badak. seperti dulu! “

Negara bagian Assam dikenal baik karena keanekaragaman budaya dan kekayaan hayatinya. Negara merupakan penghasil teh dan minyak lemak terbesar di tanah air dengan ladang minyak dan sumber daya mineral lainnya yang tidak hanya meningkatkan perekonomian nasional tetapi juga memenuhi kebutuhan dan aspirasi sumber daya masa depan. . Tidak seperti bagian negara lainnya, negara bagian ini memiliki sumber daya alam yang sangat besar dan menyediakan habitat bagi banyak flora dan fauna unik yang mencerminkan pentingnya pengelolaan keanekaragaman hayati di negara bagian tertentu dan negara pada umumnya. Di antara spesies hewan penting, Badak Bertanduk Besar (Rhinoceros unicornis L.), yang hanya ditemukan di bagian utara Pakistan, Bangladesh, Assam (India) dan beberapa bagian Nepal adalah salah satu anugerah alam dan sumber daya menarik negara. bagi banyak wisatawan lokal dan mancanegara. Badak, hewan negara bagian Assam, yang dikenal sebagai Garh, adalah kebanggaan Taman Nasional Kaziranga seluas 430 KmĀ² di Distrik Golaghat dan Nagaon di Assam.

Taksonomi, ekologi dan perilaku

Rhinoceros unicornis L. milik Kerajaan Animalia, Filum Chordata dan Kelas Mammalia. Badak India yang hebat aktif sepanjang hari, meskipun siang hari dihabiskan untuk meringkuk dan beristirahat di tempat teduh. Limpasan terjadi di danau, sungai, kolam, dan kolam, dan paling sering terjadi di musim panas untuk pendinginan. Kegiatan ini dianggap penting untuk termoregulasi dan pengendalian lalat. Minum hampir setiap hari, dan jilatan mineral dikunjungi secara teratur. Kepadatan populasi bervariasi dari 0,4 hingga 4,85 hewan per kilometer persegi tergantung pada habitat. Hanya pejantan terkuat yang bereproduksi, dan mereka memiliki luas antara 2-8 kilometer persegi. Bidang rumah ini bukan wilayah nyata, dan tumpang tindih. Saat diganggu, badak ini umumnya kabur, meski dikatakan menyerang, yang dilakukan dengan kepala tertunduk. Bau penting dalam komunikasi, dengan urin, feses, dan sekresi kelenjar yang membawa pesan. Badak memiliki penglihatan yang sangat buruk, tetapi indra penciuman dan pendengarannya berkembang dengan baik. Cula badak terbuat dari keratin, zat yang sama dengan rambut dan kuku kita. Meski berkulit tebal, badak rentan terhadap sengatan matahari. Badak unicornis jantan dan betina memiliki tanduk hitam tunggal di hidung berukuran 529 mm, yang terbuat dari jumbai rambut.

distribusi

Badak bercula satu besar hanya ditemukan di Asia Selatan dan Asia Tenggara. Secara historis, badak tersebar di dataran banjir dan hutan lembah Brahmaputra, Gangga, dan Indus. Namun saat ini, kurang dari 2.000 yang tersisa di alam liar, dan hanya dua populasi yang memiliki lebih dari 100 badak: Taman Nasional Kaziranga di Assam, India (1.200) dan Taman Nasional Chitwan (CNP), Nepal (600 ).

Lokasi & makanan

Dataran aluvial merupakan habitat utama dan pilihan. Area dengan rawa dan hutan yang berdekatan juga digunakan. Badak adalah herbivora di alam. Mereka memakan rumput, buah, daun, ranting, tanaman air, dan tanaman budidaya. Rerumputan tinggi dengan alang-alang lebih disukai daripada varietas pendek. Saat memakan tanaman air, Rhinoceros menenggelamkan seluruh kepalanya dan mencabik-cabik tanaman hingga ke akarnya. Makan dilakukan pada malam hari, pagi hari, atau sore hari untuk menghindari panasnya hari. Rhinoceros unicornis minum setiap hari dan menyukai mineral.

terjemahan

Pembiakan berlangsung sepanjang tahun. Hanya sapi-sapi penting yang dikawinkan, dan diyakini bahwa wanita dapat menilai keadaan reproduksi dari penciuman. Kencan bisa tampak kejam. Laki-laki mengejar perempuan dan terkadang sering terjadi perkelahian. Setelah masa kehamilan 480 hari, lahirlah bayi dengan berat 70 kg. Penyapihan biasanya dalam waktu satu tahun, meski bisa bertahan hingga 18 bulan. Betina memiliki anak selama sekitar tiga tahun. Seminggu sebelum melahirkan berikutnya, betina akan mengeluarkan anak sebelumnya. Kematangan seksual dicapai pada usia 9 tahun untuk laki-laki, dan 4 tahun untuk perempuan. Umurnya sekitar 40 tahun.

Keamanan dan ancaman

Badak raksasa India terdaftar sebagai terancam punah (EN B1+2cde) oleh International Union for Conservation of Nature and Natural Resources (IUCN) (1996). Sumber bahaya besar badak ini (dan semuanya) adalah kepercayaan oriental bahwa culanya, antara lain, memiliki khasiat obat atau magis. Badak India dianggap sebagai ‘ras yang punah’ pada awal abad ke-20, terutama karena konversi dataran aluvial menjadi sawah. Perburuan adalah salah satu penyebab penurunan populasi. Terlepas dari langkah-langkah konservasi, perburuan liar masih menjadi ancaman saat ini karena permintaan cula badak dalam pengobatan oriental; pada tahun 1994, misalnya, satu kilogram cula badak berharga sekitar US$60.000.

(Courtesy: Arunachal Front, Volume Satu No. 178, 24 Februari 2008.)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *